Tuesday, June 8, 2010

I FAILED... BETTER

Pengumuman UMB baru aja dibuka dan dengan melihat judul postingan ini, kalian sudah pasti tau kan kalau Saya sekali lagi GAGAL. Ngenes sih awalnya, tapi Saya santai aja karena merasa udah punya UIN Jakarta sebagai cadangan kalau emang bakal gagal terus di ujian universitas. Yep, Saya secara ajaib dan amat sangat diberkahi berhasil terpilih untuk mendapatkan PMDK UIN Jakarta Jurusan Jurnalistik Fakultas Komunikasi dan Dakwah.

Saya sempat merasa cukup puas dan akhirnya nggak mau terlalu usaha buat ujian universitas yang lain karena Saya pikir, "Ah, Saya udah dapet PTN kok. Universitas yang lain untung-untungan aja deh." 

Yep, pikiran tak membangun ini sudah ada di otak Saya sejak Saya dinyatakan lolos PMDK UIN. Saya jadi malas-malasan dan hanya belajar saat di Mabit atau di NF. Saat ngumpul sama para intelektual muda yang masih berjuang memperjuangkan PTN itu. Yeah right, I'm such a loser. Well, at least until my brother came home from Bandung. Saya dengan bangganya pamer bahwa sudah diterima di PTN. Tapi, kakak Saya itu malah bertampang biasa banget atau boleh dibilang agak "meremehkan".

Ade : "Lo kok sombong banget sih... Gue diterima di PTN nih. Nggak gampang lho."
Mas Inu : "Terus Lo puas begitu aja dengan diterima di UIN, gitu?"
Ade : "Maksudnya??"
Mas Inu : "Lo mentang-mentang udah dapet UIN terus nggak mau nyoba PTN Favorit yang lain? Gampang puas banget. Perjuangan begitu doang. Kurang berasa feel kemenangannya..." 

Abis dengar kata-katanya itu, Saya ngambek karena ngerasa diremehin dan Dia nggak bangga sama sekali. Oke, Saya tau dia di Unpad, nomor 9 dari 10 Universitas terbaik di Indonesia. Serius deh, di keluarga Saya itu mudah untuk membuat Mama dan Papa merasa bangga terhadap anak-anaknya yang lain. Tapi, membuat seorang ABDURRACHMAN WISNU MAHARDI bangga itu susahnya MINTA AMPUN!! Cuma sekali Saya pernah membuat dia bangga: Waktu tahun 2009 lalu, Saya menang Lomba Novel Islam Tingkat Nasional dan membawa pulang 13 juta rupiah dengan piala emas yang gedenya kayak Piala World Cup *oke, Saya sebenarnya nggak pernah nonton World Cup dan nggak tau pialanya gede atau kecil, tapi kayaknya gede ya* -,-
Dan itu adalah sekali-sekalinya dia cerita ke teman-temannya tentang Saya. Adik perempuannya yang baru menjadi juara satu tingkat nasional. Cuma saat itu. Mungkin sebelumnya, teman-teman dia nggak ada yang tau tentang Saya kali ya. Even in my brother's eyes, I'm invisible -___-"
Back to the main story: Mama dan Papa udah senang banget mengetahui anaknya diterima di Universitas Negeri, mengingat banyak saudara yang masuk swasta. Meski itu hanya Perguruan Tinggi Negeri biasa, orantua tetap merasa bangga karena bagi mereka, sebuah PTN adalah suatu kebanggaan karena susah banget untuk diraih. Makanya Saya dan Orangtua nggak pernah meremehkan PTN manapun. Bagi Saya, semua PTN itu kebanggaan.

Tapi, Saya juga mikirin sih... ada benernya juga kata-kata Mas Inu. Terasa... kurang. Saya sendiri jujur... merasa nggak cukup pantas mendapatkan PMDK itu karena usaha yang Saya lakukan buat PMDK itu belum maksimal. Dan memang sih, dikelilingin orang-orang yang berlomba-lomba mengejar PTN Favorit membuat Saya merasa termotivasi juga untuk bisa mendapatkan PTN Favorit. Waktu di SIMAK UI, Saya merasa biasa aja telah gagal karena jujur Saya nggak mempersiapkan diri sama sekali. Jauh sebelum SIMAK dimulai, Saya udah hopeless duluan nggak bakal diterima mengingat kalau *katanya" SIMAK UI itu benar2 hanya menyaring orang-orang yang cerdas dan kemampuan otaknya di atas rata-rata dan yang pasti... BUKAN GUE. Lihat... pikiran dari seseorang yang pesimis nggak membuatnya maju tapi malah semakin mundur -__-"

Nah, setelah pengumuman SIMAK itu, Saya merasa tertampar ya. Apalagi melihat semangat teman-teman mabit yang meski udah gagal, mereka sepertinya masih berapi-api demi sebuah PTN Favorit. Dan dari situ, Saya udah nggak terlalu males lagi. Saya merasa kalau Saya belajar demi UMB, kayaknya masih bisa lolos deh. Kapasitas belajar Saya meningkat lumayan banyak dibanding sebelum SIMAK, apalagi setelah mulai mabit intensif, Saya semangat banget buat selalu nanya dan minta diajarin.

Tapi, kayaknya lagi-lagi belajar Saya kurang maksimal dikarenakan fasilitas terlalu lengkap yang diberikan orangtua.. Haha aneh ya, orang lain biasanya malah bisa rajin karena memiliki fasilitas yang lengkap... sedangkan Saya... semua fasilitas itu malah mengalihkan pikiran dan fokus Saya. Jadi, kalau kali ini Saya gagal lagi, Saya nggak terlalu kecewa. Karena setidaknya... kali ini Saya gagal lebih baik karena Saya mengerjakan soal dengan sungguh-sungguh dan setidaknya, doa dan belajar untuk UMB juga jauh lebih baik dibanding waktu SIMAK UI. Dan di kesempatan terakhir ini... di SNMPTN untuk meraih PTN Favorit, Saya mungkin akan meninggalkan fasilitas yang terlalu lengkap ini. Waktunya hanya tinggal hitungan hari :) 

Dan kalaupun nantinya Sayagagal lagi, Saya sudah menemukan pikiran positif. Allah akan memberikan Saya kampus dan jurusan yang terbaik untuk masa depan Saya. Mungkin kalau nanti Saya gagal lagi, Saya memang ditakdirkan untuk mulai memakai jilbab di UIN dan mungkin itu akan membuat Saya menjadi wanita Muslim yang lebih baik. Mungkin Jurnalistik memang adalah yang terbaik dan paling pas buat Saya karena itu Allah nggak mengizinkan Saya diterima di PTN lain. Ya, pada akhirnya Saya akan tetap bersyukur karena di luar sana, masih banyak teman-teman yang perlu berjuang demi PTN. Karena itu Saya nggak boleh puas dengan PMDK.

So, I'll keep moving forward dan melakukan yang terbaik yang Saya bisa lakukan demi SNMPTN ini. Bismillahirrohmanirrohim... Semoga teman-teman Saya yang lain juga diterima di PTN yang terbaik untuk mereka dan masa depannya :)

0 komentar:

Post a Comment

There was an error in this gadget